Kehidupan dan Ubin Win8 Convert: Latte soy, Lumia, dan gelandangan yang gila dengan keranjang belanja - Pengkomputeran - 2019

Anonim

Sebelum saya memberitahu anda apa yang berlaku kepada saya, saya harus menjelaskan bahawa artikel minggu ini kurang mengenai Windows 8 dan lebih lanjut mengenai perkara aneh yang berlaku kepada saya semasa menggunakannya. Saya merancang untuk menghabiskan petang secara senyap-senyap menguji kekuatan penyegerakan Microsoft antara Windows 8 dan Windows Phone 8, tetapi dunia mempunyai rencana lain untuk saya.

Ia adalah musim sejuk, musim sejuk dan saya memutuskan untuk melakukan kerja seharian di kafe di Toronto. Selepas mendapatkan tempat di tingkap dan mengambil tudung dari latte soy (yeah, saya minum itu), saya membuka Yoga saya dan mula berfungsi. Setengah ke dalam kopi saya yang sedikit sejuk, seorang lelaki yang menarik mengambil tempat duduk di atas meja saya, sebahagiannya menyekat cahaya yang datang melalui tingkap. Dia berbau seperti air kencing dan memakai tengkorak di atas rambutnya yang panjang dan berminyak. Bukan sahabat kopi pilihan saya, pasti, tetapi saya baik-baik saja dengannya.

Dia menarik sebuah keranjang belanja yang penuh dengan sampah pelbagai dan mula menggegarkannya. Saya melakukan yang terbaik untuk bersikap sopan, memberikan senyuman kecil di atas paparan laptop saya. Pemberitahuan biru cerah merosot dari sebelah kanan, memaklumkan saya kepada mesej Skype yang masuk dari editor saya. Saya memasuki perbualan dan mula menaip, memisahkan masa saya antara perbualan dan artikel terbaru saya. Satu lagu datang di radio dan saya mengenalinya dengan fungsi yang dibina dalam butang carian Windows Phone 8. Saya mengikuti arahan untuk memuat turun dan mendapati ia muncul di komputer riba saya tidak lama selepas itu. Setakat ini sangat baik.

A snort menarik saya keluar dari tumpuan dan mata saya sekali lagi mendarat pada lelaki di seberang saya, yang kini seolah-olah tidur dengan kepalanya berehat di telapak tangannya. Saya terpejam pada diri sendiri, mengagumi kelonggarannya di tengah-tengah kedai kopi yang sesak. Saya baru sahaja kembali kepada perbualan Skype saya apabila saya mendengarnya, bunyi tengkorak tengkorak memukul sesuatu yang sangat keras. Dalam kes ini, lantai. Saya nampak - panik - ketika lelaki itu meraih sisi kepalanya, mengeluh dan berguling. "Saya patah pinggul saya lagi, " katanya. Dan dia mengulangi frasa itu berulang-ulang, kadang-kadang dalam suara yang rendah, guttural sebelum beralih ke falsetto yang terang, menindik.

Saya dibekukan. Pasangan duduk beberapa meja turun menatap saya dengan tidak berdaya, kedua-duanya tidak tahu bagaimana untuk bertindak balas. Kemudian seolah-olah dibebaskan dari ejaan, kami mula mengada pada telefon pintar kami. Mengunci kunci pada telefon saya, saya memukul butang Panggilan Kecemasan (langkah reka bentuk yang baik, Microsoft) dan cukup pasti saya menyambung dahulu. Walau apa pun, wanita di seberang saya mula bercakap sebelum saya berbuat begitu saya menutup. Itulah apabila keadaan mula menjadi pelik.

Lelaki itu duduk dan tersenyum kepada saya seolah-olah kami berdua terganggu di tengah-tengah perbualan. Dia terkejut dan menyuarakan keadaan malangnya. "Baiklah, saya baik-baik saja, " katanya kepada saya. "Betapa kasar saya untuk jatuh!" Dan kemudian dia ketawa dan ketawa, dan saya mengeluarkan ketawa palsu yang mengerikan. Saya memberitahunya bantuan sedang dalam perjalanan tetapi dia memberitahu saya bahawa ia tidak perlu dan dia merasakan sesuai sebagai biola. Saya tertawa dengannya, secara dalaman berharap dia akan tinggal di tanah sehingga bantuan datang. Itulah ketika seorang barista datang untuk melihat apa yang sedang berlaku dan menawarkan bantuan kepadanya. Kehadirannya seolah-olah flip suis dalam lelaki itu. Saya melihat sebagai kata-kata baik yang diarahkannya kepada saya berubah menjadi kecelakaan yang penuh dengan kemarahan terhadap pekerja yang bersangkutan. Dia mengalihkan matanya ke arahnya, menarik balik toquenya dengan tangan percuma. Saya cuba mengganggu dia, tetapi ia seperti cuba bercakap dengan seekor lembu yang berapi-api.

Dia memanggil setiap nama dalam buku itu dan menyalahkannya untuk segala-galanya daripada pemanasan global kepada "rancangan televisyen yang buruk" untuk kopi kopi Tim Horton yang sial (ia adalah benda Kanada, dan kopi itu benar-benar dahsyat). Tidak lama kemudian menjadi jelas ini adalah masa saya untuk keluar, terutamanya dengan bantuan perubatan dalam perjalanan. Wanita muda dan saya berkongsi pandangan pemahaman. Kami menunggu, tegang, sehingga lelaki itu tenang dan mula mengambil barang yang sesat di keranjangnya. Dia menyambung semula kerjanya di belakang bar dan saya menyelar komputer riba saya, tidak dapat mengecilkan dokumen yang telah saya kerjakan. Cepat seperti yang saya dapat, saya mengumpul barangan saya dan menunggu di pintu sehingga saya melihat sebuah ambulans tiba. Sebaik sahaja saya melihat kotak merah dan putih menarik diri, saya memulakan perjalanan saya ke salji.

Tidak pasti ke mana hendak pergi dari sana, saya menarik Lumia saya keluar dari saku saya untuk menguji aplikasi Nokia City Lens. Saya telah disambut dengan segera untuk menentukib GPS dengan melambaikan tangan saya dalam angka lapan seperti orang bodoh. Sekali lagi, ia sebenarnya agak mudah untuk mencari kedai kopi lain di jalan dan membiarkan Lumia saya memimpin jalan.

Semasa saya berjalan, saya membuka Skype di telefon saya untuk memberitahu editor saya tahu apa yang berlaku. Untuk kegembiraan saya, perbualan kami telah diselaraskan dengan lancar dengan telefon pintar saya dan saya dapat mengambil hak di mana saya berhenti. Sebaik sahaja saya berada di kafe baru dengan latte soya baru di sebelah saya, saya membuka Yoga dan perbualan Skype sedang menunggu. Sedangkan untuk artikel saya, ia telah disimpan ke SkyDrive dan tersedia dalam keadaan yang sama saya terpaksa meninggalkannya.

Ia mungkin bukan merupakan ujian yang paling saintifik tentang keupayaan kecemasan dan penyegerakan dalam Windows 8, tetapi ia pasti datang untuk saya dalam keadaan yang tertekan. Skor satu untuk Microsoft.

Tunggu Isnin depan untuk pengembaraan Andrew yang seterusnya, tetapi dalam masa yang sama, baca seluruh perjalanannya ke dunia Microsoft dalam Life and Tiles dari siri Windows 8 Convert.